5 Punca Bluescreen Pada Laptop

Blusescreen adalah suatu keadaan di mana sistem operasi mengesan kesalahan atau kerosakan pada sistem sehingga  sistem harus dihentikan secara paksa. Ketika sistem dihentikan secara paksa biasanya disertai dengan paparan skrin berwarna biru beserta beberapa maklumat seperti kod error berkaitan berupa teks warna putih, itulah kenapa disebut bluescreen.

Sejumlah kalangan juga menyebutnya dengan BSOD, kepanjangannya adalah Blue Screen Of Death. Disebut demikian kerana apabila sistem mengalami bluescreen pasti sistem akan mati mendadak atau restart sendiri setelah memaparkan pandangan biru.

Bluescreen umumnya boleh tidak menentu terjadi ketika sistem sedang dalam proses permulaan untuk masuk ke desktop dan boleh juga terjadi apabila sudah berada pada mode desktop

Penyebab terjadinya bluescreen ada beberapa hal, umumnya disebabkan oleh masalah berikut ini:
Kesalahan Konfigurasi BIOS


Pada masa peralihan dari Windows 7  ke Windows 10 , hal ini sering sekali terjadi, iaitu kesalahan dalam memilih fesyen Sata pada Bios. Masalah ini boleh jadi jarang berlaku, tetapi tidak ada salahnya untuk memeriksa konfigurasi BIOS ketika sudah mengalami bluescreen.

Tetapan ‘Mode SATA’ biasanya terletak di Advance BIOS Features, jika berlaku bluescreen inilah perkara yang paling ringan yang pertama kali dilakukan, iaitu memeriksa kembali setting bios. Sesuaikan setting dengan keadaan semasa memasang sistem operasi. Jika sudah menggunakan Windows 10 ke atas seharusnya sudah menggunakan mode AHCI.
Anda boleh cuba ubah pilihan lain  di dalam ‘Mode SATA’ jika masih tidak boleh.

Ram tidak serasi


Punca kedua yang sering terjadi adalah ram atau memori yang tidak sama atau tidak sesuai untuk model laptop. Jika menggunakan dua keping ram, maka cubalah untuk tanggal salah satu daripada ram tersebut kemudian cuba hidupkan semula laptop.

Jika masih tetap berlaku bluescreen maka cabut ram tersebut dan ganti dengan keping yang satu lagi kemudian hidupkan semula laptop  dan perhatikan sama ada bluescreen masih berlaku atau tidak. Jika tidak berlaku maka kemungkinan penyebabnya adalah ram keping yang pertama tadi.Mudahkan?

Jika hanya menggunakan satu keping ram, cabut ram tersebut kemudian cuba pasang di laptop yang lain,atau anda pinjam ram laptop orang lain untuk memastikan apakah punca bluescreen benar-benar dari ram atau bukan.Anda boleh juga hantar kepada kami dan kami akan check free of charge


Driver installation tidak serasi


Penyebab yang paling umum selanjutnya adalah Crash Driver atau driver yang dipasang tidak serasi atau tidak sesuai dengan spesifikasi yang dipasang pada motherboard.

Untuk mengenal pasti persoalan yang disebabkan oleh masalah ini, iaitu cuba masuk ke safe mode. Cara masuk lepas tekan on tekan F8 berulang kali hingga keluar paparan di atas.Kerana didalam safe mode seluruh driver akan dilumpuhkan dan sistem akan berjalan dengan driver lama .

Jika benar disebabkan oleh driver yang tidak serasi, sepatutnya masih boleh masuk ke safe mode, dan didalam safe mode boleh dilakukan uninstall driver yang menjadi penyebab terjadinya bluescreen. Lebih mujarab lagi kalau dilakukan clean install sistem operasi kemudian memasang driver rasminya.

System Corrupted



Penyebab selanjutnya adalah sistem yang korup. Korup di sini dalam erti ada terdapat fail sistem yang hilang atau rosak, sehingga sistem tidak stabil dan mengakibatkan bluescreen. Fail sistem yang hilang atau rosak boleh berlaku tanpa disedari oleh pengguna.

Sebelum menuju ke punca bluscreen terakhir ada baiknya untuk melakukan clean install sistem operasi lebih dulu. Jika benar hanya kerana sistem yang korup maka kamu boleh bernafas lega kerana dengan install semula sistem operasi pasti ok dan fail-fail penting anda dapat diselamatkan.


Kerosakan pada motherboard chipset


Apabila penyelesaian-penyelesaian yang sudah dijelaskan diatas tidak mampu memperbaiki keadaan bluescreen yang terjadi pada sistem, maka dengan rasa berat hati mengatakan bahawa kerosakan berlaku pada motherboard, dan inilah punca paling kerap banyak terjadinya bluescreen .

Saya mengambil contoh Bluescreen pada Toshiba Satellite L510 dan yang masih dalam varian yang sama, penyakit yang terjadi pada laptop tersebut adalah berlaku bluescreen ketika sistem sedang startup atau masih dalam proses loading ke desktop normal.

Kes tersebut banyak dialami oleh laptop Toshiba L510 dan yang masih satu varian dengannya. Penyebab terjadinya bluescreen pada laptop tersebut kerosakan pada IC chipset yang letaknya berada dibawah processor pada sisi motherboard yang lain.

Maksudnya  adalah Ic chipset tersebut tidak mampu membahagikan aliran elektrik ke seluruh core pemproses yang aktif, sehingga menyebabkan bluescreen. Jika ciri-ciri multi core processing pada bios dimatikan, sehingga hanya satu teras pemproses saja yang bekerja pasti boleh masuk normal ke desktop.

Jika ternyata penyebabnya adalah kerosakan motherboard chipset, maka dianjurkan untuk menyerahkan proses selanjutnya pada yang lebih profesional dan dipercayai iaitu kami kecuali jika anda berkemahiran.

Leave a Reply